KUALITAS USIA PERKAWINAN, MOTIF, FAKTOR DAN DAMPAKNYA DI KABUPATEN WONOSOBO

  • Mahfudz Junaedi Mahfudz Universitas Sains Al-Qur'an Wonosobo
Keywords: Lembaga perkawinan, kualitas usia, siklus kehidupan 1000 hari pertama

Abstract

Lembaga perkawinan masih dipercaya sebagai proses awal dalam membentuk peradaban manusia, karena dengan perkawinan akan melahirkan generasi berkualitas dan beradab sehingga diperlukan kesiapan secara holistik. Namun demikian, proses terbentuknya perkawinan banyak dipengeruhi oleh faktor internal dan eksternal kondisi yang melingkupinya, terutama oleh ajaran dan keyakinan agama, sosio-kultural, kualitas sember daya manusia, lingkungan hidup, tata kelola pemerintahan dan kesenjangan wilayah sebagai kondisi objektif daerah. Wonosobo sebagai salah satu kota kabupaten di Jawa Tengah dengan tingkat kemiskinan yang masih tinggi dengan menempati posisi keempat dengan kisaran 11,32%. Tahun 2018 angka kemiskinan di Wonosobo pada kisaran  17, 58 %. Bonus demografi dengan indikator kualitas manusia pada setiap tahapan umur dalam tumbuh kembangnya dipengaruhi oleh ekonomi, pendidikan formal, pola asuh, kesehatan dan budaya. Dengan kondisi objektif semacam inilah, fenomena tingginya perkawinan usia muda di Wonosobo dengan motif dan latar belakangnya. Penelitian ini dengan fokus permasalah (1) bagaimana motif dan faktor yang mempengaruhi perkawinan usia muda, (2) bagaimana siklus kehidupan yang perlu dipersiapkan oleh keluarga muda, dan (3) mengapa perkawinaan usia muda masih tinggi di Wonosobo. Metode yang dipergunakan dalam penelitian ini adaah field research dengan mendasarkan sumber data dan analisa data secara holistik dari lembaga-lembaga/instansi terkait, seperti data Bapeda, dinas PPKBPPPA (BKKBN), Kementerian Agama Kabupaten Wonosobo, Pengadilan Agama Wonosobo serta pihak-pihak terkait langsung maupun tidak langsung data kependudukan, maupun informan pelaku perkawinan usia muda. Hasil penelitian yang diharapkan adalah untuk mengetahui motif dan latar belakang perkawinan usia muda, sehingga ditemukan solusi dalam memberikan kebijakan, program dan sosialisasinya. Untuk memberikan informasi dan pentingnya mempersipakan penting dan strategi siklus kehidupan dalam 1000 hari pertama kehidupan, dan menemukan akar permasalahan masih tingginya perkawinan usia muda di Wonosobo. Sehingga diperlukan sinergitas semua stakeholder dalam mencarikan solusi dan alternatif pemecahannya

Downloads

Download data is not yet available.

References

BKKBN, Konsep Keluarga Sejahtera, tersedia di http//jawatengah.bkkbn.go.id. diakses pada 2 April 2019.

Badan KB Kabupaten Wonosobo bekerja sama dengan Koalisi Kependudukan dan Pembangunan Kabupaten Wonosobo. Grand Design Pengendalian Kualitas Penduduk Kabupaten Wonosobo Tahun 2010-2035.

Badan KB Kabupaten Wonosobo bekerjsama dengan Badan Pusat Statistik, Dinas Kesehatan dan BAPPEDA Kabupaten Wonosobo. Profil Kependudukan dan Keluarga Berencana Kabupaten Wonosobo Tahun 2014.

BKKBN, 2018, Pendewasaan Usia Perkawinan, Jakarta: BKKBN Pusat.

Badan Pusat Statistik, 2010, Kemajuan yang Tertunda: Analisis Data Perkawinan Usia Anak di Indonesia, Berdasarkan Hasil Susenas 2008-2012 dan Sensus Penduduk 2010, Jakarta: BPS.

Badan Pusat Statistik Provinsi Jawa Tengah, 2018, Kemiskinan Provinsi Jawa Tengah Maret 2018. No. 47/07/33/Th. XII, 16 Juli 2018.

Chatib, Munif. 2014, Orang Tuanya Manusia Melejitkan Potensi dan Kecerdasan dengan Menghargai Fitrah Setiap Anak, Bandung: Kaifa PT Mizan Pustaka.

Choe, M.K, S. Thapa,dan S. Achmad, 2001, Eraly Marriage and Childbearing in Indonesia and Nepal. East-West Center Workiong Papers No. 108-15, Honolulu.

Manuaba, dkk. 2017, Buku Ilmu Kebidanan, Penyakit Kandungan dan KB untuk Pendidikan Bidan, Jakarta: EGC.

Nurhajati L. Wardyaningrum D., 2013, Komunikasi Keluarga Dalam Pengambilan Keputusan Perkawinan, Jakarta: Universitas al-Azhar Indonesia.

Silalhi, Karlinawati. Eko A. Meinarno, 2010. Keluarga Indonesia Aspek dan Dinamika Zaman. Jakarta: PT. RajaGrafindo Persada.

Yunita, A. 2014, Faktor-faktor yang berhubungan dengan kejadian pernikahan usia muda pada remaja putri di desa Pagerejo Kabupaten Wonosobo, Wonosobo: STIKES Ngudi Waluyo.

Published
2020-02-04
How to Cite
Mahfudz, M. J. (2020). KUALITAS USIA PERKAWINAN, MOTIF, FAKTOR DAN DAMPAKNYA DI KABUPATEN WONOSOBO. ADHKI: Journal of Islamic Family Law, 1(2), 59-72. https://doi.org/10.37876/adhki.v1i2.20